Kemenhub Hadirkan KRL di Luar Jabodetabek, KRL YOGYA-SOLO Mulai Uji Coba dengan Penumpang Terbatas

0
9 views

Pali.co.id | Jakarta  –  Setelah dilakukan uji coba integrasi sistem menyeluruh selama beberapa bulan terakhir, KRL Yogya Solo mulai uji coba dengan penumpang terbatas hari ini (20 Januari 2021). Dalam rangka sosialisasi dan persiapan uji coba tersebut, Direktorat Jenderal Perkeretaapian bekerja sama dengan PT. KCI menyelenggarakan Webinar dengan tema “Hadirnya KRL Yogya-Solo” pada Selasa, 19 Januari 2021. Kegiatan webinar ini merupakan salah satu upaya mengenalkan KRL Yoga-Solo dengan menghadirkan nara sumber dari unsur pemerintah, operator, pengamat dan komunitas, dan peserta dari berbagai kelompok masyarakat maupun media di daerah Jogya dan Solo.

Dalam kesempatan ini, Dirjen Perkeretaapian Zulfikri menyampaikan bahwa pengembangan elektrifikasi kereta api atau KRL di Yogya–Solo merupakan komitmen Ditjen Perkeretaapian untuk menyediakan sarana Perkeretaapian yang efektif, efisien, dan terjangkau bagi masyarakat, sekaligus mendukung Visi dan Misi Presiden dan Wakil Presiden dengan mewujudkan transportasi yang berdaya saing, berteknologi, dan ramah lingkungan.

Sebelumnya, jalur kereta api Yogya-Solo telah dilayani Kereta Rel Diesel (KRD) Prambanan Ekspress (Prameks) yang terus mengalami peningkatan okupansi dan perpanjangan jalur hingga ke Stasiun Kutoarjo. Kenaikan ini membuat Ditjen Perkeretaapian bersama PT. KAI perlu melakukan inovasi untuk memenuhi kebutuhan transportasi massal yang memadai di jalur Yogya-Solo.

Lebih lanjut Zulfikri mengatakan bahwa pemilihan elektrifikasi di Koridor Yogya-Solo sesuai hasil Studi Kelayakan yang dilakukan menyebutkan bahwa dengan penduduk hampir mencapai 10 juta, diprediksi pada Tahun 2021 potensi pertumbuhan penumpang kereta api  jalur Yogya-Solo sebesar 5.921.890 meningkat sebesar 29.320.769 pada tahun 2035. “Adanya KRL juga akan mendukung konektivitas transportasi di KSPN Borobudur dan mendorong kegiatan pemulihan ekonomi kawasan yang terdampak dengan adanya pandemi Covid-19. Selain itu secara teknis koridor, Yogya-Solo ini jalur ganda jadi lebih mudah dan lebih efisien pembangunannya,” tegas Zulfikri.

Pada saat beroperasi nanti, tarif yang dikenakan penumpang adalah sebesar Rp. 8000,-(delapan ribu rupiah).Tarif ini sama dengan tarif KA Prameks yang selama ini sudah melayani koridor Yogya-Solo. “Tarif untuk tahun pertama disamakan dengan tarif KA Prameks dan ini sudah mendapat subsidi PSO dari Pemerintah,” tambah Zulfikri. Kedepan pengoperasian KRL Yogya-Solo ini akan terus dievaluasi untuk melihat okupansi serta animo masyarakat dalam menggunakan KRL. Adapun Kereta Prameks saat ini masih tetap beroperasi dengan penyesuaian waktu layanan KRL yang nantinya diharapkan dapat seluruhnya digantikan oleh KRL.

Sementara itu Kepala Balai Teknik Perkeretaapian Wilayah Jawa Bagian Tengah Putu Sumarjaya mengatakan bahwa Pembangunan Elektrifikasi Jalur KA Yogya-Solo sepanjang kurang lebih 60 KM ini dimulai konstruksi Tahun 2019 dan akan selesai di awal tahun 2021. Sampai saat ini telah dilakukan pengujian prasarana dan safety assesment untuk kesiapan operasi KRL Yogya-Solo. “Serangkaian pengujian telah dilakukan termasuk safety assesment dan sinkronisasi sistem dengan kereta jenis lainnya. Hal ini untuk memastikan agar nantinya KRL Yogya-Solo siap beroperasi dengan aman,” tegasnya.

PT Kereta Api Indonesia (persero) juga membuka kembali sejumlah stasiun di lintas Yogyakarta – Solo yang sebelumya tidak melayani pengguna kereta. Sejumlah stasiun tersebut adalah Gawok, Delanggu, Ceper, dan Srowot. “Dengan dibukanya kembali stasiun-stasiun ini untuk melayani pengguna, kami berharap dapat meningkatkan akses transportasi masyarakat sekitar sekaligus mendorong kebangkitan ekonomi lokal di tengah pandemi Covid-19,” jelas Direktur Utama PT KAI Didiek Hartantyo.

Sementara dalam masa uji coba ini PT Kereta Commuter Indonesia berharap mendapat masukan dari berbagai pihak terkait layanan KRL Yogyakarta – Solo agar dapat melayani masyarakat secara optimal ketika beroperasi secara penuh nantinya. “Selama masa uji coba ini kami juga terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat, stakeholders, dan instansi pemerintah terkait mengenai pelayanan, operasional, aturan, penggunaan tiket, dan tata tertib menggunakan KRL. Semoga kehadiran KRL Commuterline dapat menjadi pilihan transportasi urban bagi masyarakat di Yogyakarta, Solo, dan sekitarnya,” ujar Direktur Utama PT KCI Wiwik Widayanti.

Direncanakan uji coba dengan penumpang terbatas dimulai pada 20 hingga 31 Januari 2021 dengan undangan bagi pemerintah daerah di wilayah D.I Yogyakarta, Pemerintah Daerah di Wilayah Jawa Tengah, serta media dan komunitas. Sedangkan mulai 1 Februari sampai 7 Februari 2021 dilakukan uji coba bagi  masyarakat umum dengan tarif Rp 1 (satu rupiah). Namun selama pandemi ini peserta ujicoba dibatasi untuk menghindari kerumunan dan harus melakukan pendaftaran secara daring yang mekanismenya akan diinformasikan lebih lanjut. Selama uji coba ini semua penumpang harus mentaati Protokol kesehatan dengan selalu memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan dan disarankan menggunakan pakaian lengan panjang. Hadir sebagai narasumber pada webinar ini Dirjen Perkeretaapian Zulfikri, Dirut PT.KAI Didiek Hartantyo, Dirut PT.KCI Wiwik Widayanti, Kepala BTP Jawa Tengah Putu Sumarjana, Pengamat Transportasi Djoko Setijowarno dan Perwakilan Pramekers Yusticia Eka Noor Ida. (Ril)